Resensi: Ayat-ayat Cinta

Barusan baca novel Ayat-ayat Cinta by Habiburrahman El Shiraz. Mumpung masih hangat di ingatan nulis resensinya aja sekalian. fyi: ini novel pertama yg saya baca, karena apa? karena gratis mbacanya. πŸ˜€

novel ayat-ayat cintaSecara keseluruhan nilainya layak sebagai Best Seller jadi wajib baca. Novel ayat-ayat cinta ini sangat kuat di bagian setting tempat yang sangat detail. Secara Mr Habiburrahman ini juga pernah tinggal di Mesir. Mulai dari cuaca, budaya, kebiasaan, tempat-tempat pokoknya semua deh. Diceritakan dengan sederhana dan alur yg mudah diikuti. Banyak juga bahasa-bahasa asing yang digunakan jadi secara ga sadar kita diajak untuk mengetahui kosakata asing. Panteslah sampai-sampai MUI ngasih predikat apa gitu buat novel ini karena isinya sangat sarat dengan nilai-nilai islam.

Dari awal sampai hampir akhir kisah ceritanya bisa dikatakan tenang dan aman-aman saja. Tapi begitu hampir selesai jantung pembaca dibuat berdetak lebih cepat ketika si Fahri tiba-tiba…… udah deh baca sendiri aja. Ga nyesel deh.

Lain orang lain penilaian πŸ˜€ Ada yang bilang novel Ayat-ayat Cinta ini terlalu Sinetron banget. Katanya (lirik ) “Gimana enggak sinetron banget, lha siapa sih Fahri itu? anak miskin dari Indonesia yang kuliah di Mesir di taksir sama Maria yang notabene cantik, pinter dan almost perfect-lah. Ditambah lagi Aisha yg cantik, pinter, nurut, kaya lagi. Cowok mana yang ga mau?”. Ya kembali ke orangnya juga, mau dipandang dari sudut mana? terserah…. Menurutku score-nya 4 dari 5.

By the way: ada yang punya novel-novel lain yang layak di baca enggak? pinjem dunk *sambil memelas* πŸ˜€

Eh dah ada film-nya lho…. yang mbikin MD Entertainment (moga-moga sebagus novelnya) mau nonton trailer ayat-ayat cinta? silahkan.

nb: paling sebel tuh lagi seru-serunya mbaca ada orang yang tiba-tiba nyerocos nyeritain kisahnya sampai akhir. Jadi ga seru deh…. untung kemarin cepet-cepet aku usir dari kamar πŸ˜€

Published by

Lutfi Rifa'i

Tergila-gila dengan komputer sejak SMP setelah diperkenalkan dengan game Mario Bros di Windows. Mulai berkenalan dengan internet saat SMA waktu dapat tugas dari guru Bahasa Inggris untuk mencari tentang Organisasi PBB (UN). Cita-cita Full-time Blogger. Bisa di temukan di Google+.

36 thoughts on “Resensi: Ayat-ayat Cinta”

  1. walau aq non islam tp aq suka buanget ama novel n film ayat2 cinta alnya ceritanya menyentuh buangetttttttt.aq tungguin cerita selanjutnya dadi penulis terhandak kita n smoga dpt ide2 baru utk menulis cerita yang baru saran aq coba nulis yang berkaitan dengan agma non-islami.ok.cayoooooooooooooo

  2. aduhhh…aqu nefans abizz ma film ini.
    Baru novelnya aja keren apalagi filmnya..!!!!
    Bikin orang ketagihan tuk ngliat filmnya lagi.
    Pengarangnya emang keren dah sa nyiptain cerita yang bisa buat pembelajaran yang menarik buat kita semua.
    Aqu tunggu film2 yang laen deca…

  3. ada agenda zionis dibalik film aac.ayat-ayat cinta pake ilustrasi musik spiritual yahudi. coba cek di film karya sutradara yahudi steven spielberg :schindler list. Song theme schindler list sama persis dengan ilustrasi musik yang dipakai di ayat2 cinta(bukan yang lagunya rosa). coba search di youtube “schindler list music” atau
    di. http://www.youtube.com/watch?v=aX2qP3gP_Vs dan http://www.youtube.com/watch?v=ueWVV_GnRIA&feature=related musik itu digubahh komponis zion bernama itzhak Perlman yang diperuntukan untuk kampanye zionisme internasional . mengapa film islam menggunakan ilustrasi musik spiritual yahudi???

  4. wah mas kalo menurutku aku pengen download softcopy novel ayat2 cinta ada ga ya??

    mungkin lebih bagus download lengkap filmnya secara gratis…

    ada ga ya???

    sekian…

  5. Mas, kalo menurutku (menurutku lho ya…) ceritanya biasa,, mudah ditebak endingnya… yang luar biasa tu ya si tokoh utamanya, dicintain empat cewek (cakep2 lagi…)
    Kalo novelnya memang masih lumayan buat dibaca, tapi kalo filmnya.. sinetron indonesia banget.. πŸ˜€

  6. lah kok saya udah dapet yah filenya.. ada 3 file.. total 800megaan blom dikompress.. tadi malem saya tonton.. kirain saya udah tayang di bioskop,,ternyata masih blom toh..owalah,,

  7. Bener kata mas lutfi, kita wajib baca novel-nya karena film belum tentu ceritanya sebagus novel-nya. dan saya sangat setuju juga dengan baca novel gratis:D boleh pinjam ga?:D

  8. filmnya kan bentar lagi apa malah udah keluar (gak suka film indonesia, pa lagi misteri nyi blorong, lebih suka ‘perawan gunung lawu’ ayu anjani..ogh..ogh..)

    @goyangan : buta huruf kok nulis..wekz..

  9. film Γ’β‚¬Λœperawan gunung lawuÒ€ℒ film indonesia juga bukan? *katanya enggak suka film indonesia….wekz…

  10. sama. aku juga [enggak] suka baca novel, karena dapet gratis jadinya aku baca deh πŸ˜€
    btw baru tahu aku kalo novel itu juga karya sastra…hihihi

  11. uh,,,mungkin masnya gak sa ngliat n mahami tu film baek2.
    tu film keren banget dan cocok buat all moslem..!!!!!!!!!!

  12. semuanya ada di Internet mas. Tapi maaf saya ga bisa bagi2 linknya…. Filmnya juga udah ada di internet, tapi ya gitu kualitas gambar sama sound-nya enggak ‘megang banget’ alias enggak enak. Kalo saya mending nunggu VCD-nya keluar dulu baru nonton. *moga2 ada VCDnya* :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>